Sabtu, 02 Agustus 2008

Tidak efektif dan efisien


Rambu-rambu lalu lintas yang tidak efektif dan efisien dalam penempatan dan kegunaannya. Meskipun sudah dipasang sampai empat buah rambu yang sama pada jarak yang sangat berdekatan, tetapi kesadaran warga kita masih ada yang belum ada yang mematuhinya masih sangat kurang.4 buah rambu tersebut seolah-olah hanya sebagai penghias jalan belaka...inilah kekuarangan dari warga kita, sampek2 ada 4 rambu Loooo bayangkan...

14 komentar:

Oeoes mengatakan...

orang indonesia gak takut ma rambu cak yang mereka takutkan hanya polisi, coba aja di tiap rambu misal dilarang stop ada polisinya pasti tidak akan parkir disana

Cak Goestaf mengatakan...

BetOoooLLl buanget sampeyan kang .. berarti selama ini sampeyan sering melanggar yo kang .. nunggu kalo ada polisi baru ga mo ngelanggar .. pantesan aja ..

Argamandha mengatakan...

cak, kirain tempatku aja yang begini...he..he..he...
mungkin mereka-mereka berasumsi, krn dilarang stop, banyak orang nggak bisa stop, jadi ada kesempatan donk stop sepuas-puasnya tanpa harus antri stop....ha..ha.ha..maju terus orang indonesia

firdaus.a mengatakan...

ooo.. ngerti aku kang..
Mungkin masangnya terlalu tinggi.., jadi ga kelihatan.

hihihihi... ya.. gimana ya..?
Mungkin harus dimulai dari diri sendiri deh. Termasuk kesadaran cak gustaf melihat kejadian ini bisa dijadikan contoh. Benar ta cak?

apa mungkin warga ga ngerti maksudnya ya.. S dicoret itu artinya dilarang nongkrong.. he..he..he..

wendra wijaya mengatakan...

Setuju ma Oeoes... orang2 takutnya ma polisi..

charis mengatakan...

cak...cak...lawong rambune S coret coba lambangnya arah ke restoran pa lagi da yang nraktir ga kiro dilanggar iku pasti ngikuti kabeh...kandani kq ngeyel..!!!

EbleH 182 mengatakan...

Coba tiap rambu lalu lintas ada uangnya pasti tertib semua. Termasuk aku.. :)

Cak Goestaf mengatakan...

@ argamandha,firdaus,wendra wijaya,charis,ebleh 182 : wah bingung aku arep jawab la melengse kabeh .. yo wes sak karep lah .. sekian

tyas mengatakan...

sebetulnya ada cara paling tepat biar rambu S coret itu dipatuhi...
rambunya dipegang sama polisi, trus kalo setiap ada yg stop di situ, supirnya dikepruki pake rambu itu..
pasti deh gak ada yg stop di situ lagi..

Cak Goestaf mengatakan...

@ningtyas : wah iki malah edan2an ... sangar poll .. ha ha ha

JoVie mengatakan...

jovie mah setuju ama warga negara aja...karena rambu3 itu emang gak penting...gak bikin takut...

Polisi aja sering ngelanggar kok

I Ketut Riasmaja mengatakan...

Ha.ha.ha.. iya tuh gak nanggung-nanggung ada 3 buah rambu S dicoret tapi tetep aja banyak yang berhenti di situ.. Rambu-rambu memang tidak membuat takut warga yang melanggarnya seperti itu... Perlu kesadaran untuk mematuhinya... Mungkin awalnya perlu ditempatkan petugas/polisi di daerah itu... begitu ada yang stop.. langsung tilang.. mungkin kayak gitu baru takuut.. he.he.he..

Cak Goestaf mengatakan...

@jovie : yupz betoLL kadang2 pak silup ya radak2 heng .. he he he
@I Ketut Riasmaja : apalagi kalo tanda S dicoret ada empat malah mawut2an .. ya harusNYA ada pak silup biar ga ada yang ngelanggar .. lewat sikat tilang .. hihihiii..

www.teen-proggres.blogspot.com mengatakan...

salah satu sebab terbesar terjadinya kecelakaan disebabkan karna tidak efektiffnya rambu-rambu lalu lintas.
percuma rambu-rambu dipasang donk!!!
mending pajang aja di rumah kita masing masing...heheheheh